Uncategorized

melayu II


isi post ini saya tulis dalam bahasa melayu..saya sengaja..saya mahu sentuh minda manusia yang tuturkan bahasa ini..saya tulis berdasarkan apa yang saya nampak dengan mata sendiri, dengar dengan telinga sendiri..

bumi kiwi ini penduduknya berkulit putih, agamanya tidak pasti..mungkin golongan yang lebih berusia agama mereka lebih pasti, tapi generasi yang saya kenali, mereka lebih terbuka soal agama dan pegangan..

saya pergi ke pantai..lihat ombak, lihat matahari terbit, ada juga kapal terbang mahu berlepas..ciptaan Tuhan itu indah..ada lelaki, muda..menolak anaknya yang masih tidur dalam kereta kecil..bapanya mahu memanaskan badan, sebelum turun ke laut, mahu meluncur ombak jinak itu..katanya, kereta kecil itu harus dibuai-buai..takut nanti anak itu terjaga, tiada lagi gerakan melenakan tidurnya..katanya lagi, dengan jujur, biarkan ibu anaknya merasakan sedikit rehat dari lelah menjaga anak mereka..jujur, setuju..?

dari tutur kata pemuda itu, tidak sedikit pun dari lenggok bahasanya seperti ingin menggoda wanita muda yang bertanya kepadanya..jauh sekali bernada biadap atau berkurang ajar..

pemuda itu bukan islam yang pastinya..tetapi jujur itu, budi bahasa itu, tidak dimiliki semua orang islam, tidak dimiliki semua pemuda melayu..mengapa..?

situasi lain, saya lalui taman asuhan kanak-kanak sebelum sampai ke sekolah..setiap pagi anak-anak kecil dihantar ayahnya ke sekolah..si ayah yang pimpinkan tangan anak memasuki kawasan sekolah, ayah yang tunjukkan bekal sarapan dan makan tengah hari untuk anak..ayah juga yang menggalas beg bercorak puteri anggun berwarna merah jambu terang..sebelum ayahnya berangkat keluar untuk bekerja, ayah hadiahkan ciuman sayang kepada anak itu..sayang mereka sangat ikhlas..setuju..?

situasi seterusnya..saya sedang menunggu untuk melintas..lampu isyarat pejalan kaki itu masih merah cahayanya..saya terdengar bunyi detak tongkat dari belakang..saya menoleh..saya lihat sepasang suami isteri tua sedang berjalan perlahan berpimpin tangan menuju ke arah lampu isyarat yang sama..mereka rancak berbual..walau suara bergetar kesan penuaan..apa yang pasti, kisah cinta mereka masih kuat, walau fizikal mereka tidak lagi sekuat mana..jarang benar situati ini saya lihat di tanah air..mengapa mereka tidak seterbuka ini..?budaya..mungkin..tapi, kenapa salahkan sesuatu yang tidak ada hitam putihnya..?

kita bangga, malu itu budaya dan pegangan kita..tapi, mana malu itu hilang..?bila pak cik tua sudah beristeri, anak juga sudah remaja..tapi bila bercakap dengan perempuan muda, dia tidak malu untuk cuba menggoda..atau kesat tutur bahasa mereka bila mereka tidak dipedulikan..itukah malu, lelaki melayu..?

dan kenapa, bila sudah ada ikatan yang sah, yang perlu dibanggakan, tapi ikatan itu hanya sekadar formaliti untuk rujukan majlis pendaftaran negara..?kenapa malu untuk berjalan berpimpin tangan atau berpelukan tanda kegembiraan..?lebih malu jika dikata “orang tua buang tabiat”..?pakcik, malukah pak cik untuk tolong membukakan pintu kereta buat isteri pak cik..?jadi, malu ini betul lah ya, lelaki melayu..?apa yang betulnya..?tidak semua lelaki melayu abaikan isterinya, saya tahu..

kita melayu yang islam..bukan islaam yang dimelayukan..tapi kenapa kita sering terkeliru..?

saya tahu, perempuan juga ramai yang kurang melayu nya..tapi ramai juga yang dikata melayu berdasarkan rupa dan penampilan luaran..mereka cuba menutup apa yang islam sarankan untuk ditutup..mereka bercakap perlahan..melangkah anggun..tapi diantara mereka, mereka ada iri..ada sahaja yang mereka tidak senangi..ada saja yang mereka umpatkan..mengata dari belakang..menikam dari belakang..suami orang dijadikan isu perbualan..ada, segelintir..saya tahu, tidak semua..jadi, mana malu itu hilang..?mana melayunya perempuan-perempuan ini..?

tidak salah untuk kita cuba berubah jadi yang lebih baik..jangan tutup mata dari nampak apa yang baik untuk dicontohi..jangan salahkan budaya, kita betulkan apa yang biasa..kita biasakan dengan apa yang betul..maafkan kekasaran bahasa saya dalam post ini..

Advertisements

3 thoughts on “melayu II

    1. hahaha..apakah..ok mungkin jgak la derg baru kawen last week..so, stil feeling2 honeymoon lagi..mungkin jgak, kat sini rakyat dia sikit la amir..pembahagi dia kecik..so peratus dia nampak besar..*tiba2 aku pandai math* :p

      1. bukan apa… kalau dkat Jerman ni jarang nak jumpa mak bapak kawan aku yang masih bersama. samada dah bercerai dan tinggal berasingan atau dah ada pasangan baru. peratus penduduk yang bercerai adalah tinggi menunjukkan sistem kekeluargaan dengan budaya hidup yang macam ini tidak sustainable.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s